Translate

Selasa, 06 November 2018

EMAK-EMAK B'GAYA BACKPACKERAN

G
Gaya para Emak


Halooo…. Smart Ladies,  apa kabar?

Melihat  kebahagiaan  yang lahir dari kebersamaan  merupakan anugrah yang luar biasa.  Kebersamaan  jilid 3 dari  para  Emak dilingkungan  rumahku itu, tercetus spontan.  Rencana awal  akan  jalan-jalan ke wisata di daerah Tangerang,  tapi  lama-lama  makin  jauh  api dari panggang..hehehe….. 

Akhirnya  pada saat arisan  dicetuskanlah  rencana  ke villa, nginep dan kongkow aja gitu kan.  Yang penting  kumpul bersama,  Mau?........ Woow…….tuh respone cepet bener.  Langsung  daftar siapa yang mau ikut,  ada dua villa yang diharapkan bisa ngasih harga  saudara… .. hihihi…Emak-emak  biasa cari yang diskonan.  
 
Keseruan di hari 1
Hanya dalam waktu  kurang dari  dua minggu,  kita  mencoba mewujudkan  untuk kebersamaan ini dengan biaya seekonomis mungkin.  Kita bagi tugas untuk  mencari villa dan akan  dicompare mana yang paling sesuai.  Alhamdulilah satu villa   done, sementara villa lainnya belum ada kabar dan di saat yang tepat ketua   RT kita  mengeluarkan   jurus sakti yang  ngga terduga.  Dapat villa murah hanya dengan nomor pokok pensiunnya, kereeeen kan?.....hehehehe.

Pol gayanya
Aku rembukan dengan  Bu Ketua RT dan itung-itungan biaya yang dibutuhkan dengan perhitungan transportasi  tentunya.  Yuup…..Alhamdulillah keluarlah  biaya per orang yang harus dibayar,  ngga terlalu mahal dan juga ga perlu nabung dulu tentunya. Setelah ada kata putus, aku publish di group. Muantaaab…respone para Emak cepet beneeer..hahaa dan aku lempar  ke floor untuk DCnya. Woow…tambah seru lagi, tapi langsung putus dan mulailah para Emak menyiapkan diri. Sukaaaa aku liat kehebohannya….wkwkkw

Ternyata backpackeran itu asyik
Kali ini aku sengaja mau bawa para Emak ini jalan ala backpackeran. Cuma semalam dan ngga jauh-jauh amat, kita berangkat dengan grab tetangga dan udah deal. Cukup 2 mobil aja, ada yang mengundurkan diri karena satu dan lain hal. No problem, ingat konsumsi tanggung masing-masing ya!.

Untuk menghindari macet, karena kita berangkat pada waktu week end after subuh kita berangkat. Etapi….sesuai jam yang ditentukan, masih ada yang belum keluar rumah.  Inilah moment yang aku paling suka. Satu-satu para Emak keluar dengan tas backpack dan  kedua tangan menenteng tas lainnya.  Pasti isinya perbekalan deh…hahahaha…..Biasa toh Emak-emak ngga jauh dari  makanan, tapi asyiiik..aku tinggal makan nih.

Sama besar dg botol cimory..hhihhi
Akhirnya kita mulai lepas landas iring-iringan, yang bawa mobil anak muda dan aku duduk di depan. Kalau belum mefet dia ngga ngerem atau langsung  nyalip dan yang ada, aku jadi ikut-ikut ngerem dah…hahahaha. 

“Tenang Tante, masih aman kok”  katanya sambil senyum  melihat  aku ikut ngerem terus.  Dia lupa yang duduk disampingnya  Oma  nyaris 60 tahun..…hahaha…

Cimory
Keluar tol  mobil sudh tidak bergerak, tapi kita ambil jalur alternative. Jalannya naik turun yang bikin kita senang, tapi ditengah jalan ada yang sakit. Kita berhenti dulu untuk ngurus yang sakit dan lanjuuut…..

Jam setengah sepuluh kita sudah  sampai di villa dan langsung mengeroyok sarapan. Langkah berikut, kita mau jalan ke taman Matahari. Sayang masih ada  penutupan jalan untuk arah turun, yaaa..kita nunggu deh sampai dibuka.  Tau kan Emak-emak kalau liat oleh-oleh? Naah…persis diseberang Villa kita itu pusat penjualan oleh-oleh,  iseng nunggu jalan dibuka, rame-rame deh pada nyebrang.

shopping..shoping
Begitu kembali, kedua tangan semua nenteng belanjaan. Ada yang beli sweeter  dan lain-lain, heloow….baru datang loh! Hehehe.  Akhirnya kita maksi  dan shalat dulu, baru tuh jalan dibuka. Yuuk mari kita mulai petualangan, tapi naik apa?... Jalan aja dulu, kita  panggil grab dua kali di cancel sopirnya. 

Yo  wis, jalan aja dulu dan emang  Emak-emak sholehah. Melintaslah angkot kosong dan aku lambaikan tangan, dia berhenti dan mau nganter kami. Bahkan mau kami sewa sampai besok. Yeeesss!!  Si akangnya baik dan ngga itungan lagi, juga jadi informasi kita tentang daerah yang sebaiknya kita kunjungi.

Kabin alpardnya nih..hahaha
Tiba di Taman Matahari, harus bayar uang masuk 60.000/orang.  Emang di dalam ada apa sih?  “Mainan anak-anak aja,” jawab seorang Emak. Eaalaaah….

“Sayang ah, mendingan kita disini aja. Mendingan makan bakwan malang aja, kenyang.” Kata emak yang lain.
Makan lagiiiiii hahaha

“Saya nunggu di parkiran. Nanti telpon aja kalau  mau pulang,” kata  Akang  angkot.
Sementara pada jajan, aku menurunin jalan menuju kali yang ada didepan kita. Melihat anak-anak pada mandi dan aku dengan Effi (Emak paling muda) berfoto ria dikali yang airnya lumayan bening, tapi sampahnya  buanyak banget…hehehe

Aku liat emak-emak ada yang makan somay, bakwan, bakso dan apalagi ya?..hahaha

“Gimana kalau kita ke Cimory aja?”  usul Effi

“Iya dari pada disini, yuuk ah.” Setelah sepakat, kita panggil angkot sewaan dan jalan deh ke Cimori. Di akhir minggu seperti sekarang, ngga ada tempat yang kosong di cimory. Kita melewati meja-meja orang yang sedang makan dan langsung kebawah, biasa  bergaya lah disetiap view. Mau turun lagi ke bawah, weee….sekarang bayar bo!.   Ngga usah turun di sini aja dan menyebarlah para Emak jalan.

full tim
Aku mencoba es krim corn yang dijual disebelah kanan deretan botol yogurt cimory, yang merupakan  tempat  berfoto para pengunjung. Jadi antri. Alias gantian fotonya dengan pengunjung lain. Ada juga  dijual susu murni  dengan harga 15.000/gelas. Sayang susunya  ngga ada yang hangat. Setelah itu time for shopping,  pie, cake gulung, yogurt dan lainnya menarik dompet deh. 

“Ingat loh, besok kita pulang naik kereta. Jadi jangan belanja yang berat-berat,” kata ku…

“Ngga lah Cuma beli 2 botol aja.”

“Ok”  tapi aku liat tuh keranjang…hehhehe..botol yang seliteran.

Puas belanja, kita kembali ke villa dan tunggu saja di depan,  alpard kita siap jemput setelah di telpon. Emang pikirin orang pada ngeliatin, kalau kita dijemput angkot. Eeet..salah alpard….hahaha… Bolehkan sekali-kali jalan-jalan bergaya backpacker?  Aku liat emak-emak pada menikmati aja tuh!..
wujud alpard kita

Sampai villa mau tau apa yang diserbu para emak? Kulkas, buat menyelamatkan yogurt.  Mereka memperhitungkan waktu perjalanan yang ditempuh untuk sampai di rumah, karena yogurd hanya tahan 5 jam diluar kulkas. Alhamdulillah semua yogurt muat di freezer. Aku deal sama  supir angkot untuk dijemput besok siang dan mengantar kita ke stasiun kereta api bogor.

3 ikan duyung terdampar dikolam renang
Setelah bersih-bersih, mulai deh kedengaran tawa yang tak berujung. Obrolan dan candaan membuat kita tertawa tak putus-putus.  Selepas makan malam, beli sekuteng dan camilan masih aja digarap. Memang kalau rame-rame, makan apa aja selalu enak dan apa aja yang ada terus dikunyah. Sebagian sudah terbuai mimpi, lainnya masih ada yang ngobrol.  Aku terbangun jam 3 pagi dan diluar kamar sudah terdengar rame lagi, seperti  ngga ada matinya..hahaha 

gaya tengkurep
Obrolan mulai berlanjut menjelang subuh, kicauan makin rame aja dan kebersamaan ini sangat indah ngga terbayarkan oleh apapun. Aku ikut sarapan bubur ayam  sama Bu RT, dengan segelas teh hangat pengusir dingin.  Setelah itu, aku dan Bu RT keluar untuk sekedar berolahraga dan menyapa penghuni villa lainnya yang masih satu lingkungan.  Aku lanjut berenang dan hanya bertiga yang berenang, lainnya sibuk ngobrol, ada yang belanja dan   juga yang jalan pagi.  Apalagi orang jualan silih berganti keluar masuk  lingkungan villa, dengan berbagai macam dagangannya.

pokoke gaya
Selesai semua dan sudah rapih dengan dress code hari kedua, fotografer kita udah teriak manggil  Emak-emak untuk ke samping. Berfoto dengan berbagai gaya, arahan  fotografer yang merangkap pengarah gaya.  Itu emak pada nurut aja disuruh, bergaya sampai ada gaya tengkurep di rumput samping. Satpam villa pun mendapat tugas  mengambil foto kita….pokoknya ga mati gaya deh  hehehe….

Yang lapaaar....hahaha
Oma Budi dan Aiun dia belanja dan masak sayur asem, lalap labu siam kecil, goreng ikan asin sepat dan nyambel.  Hidung tergelitik mencium bau harum ikan asin dari dapur, bikin perut jadi lapar.  Mari maksi bersama dan dalam sekejap  ludes tuh makanan.  Setelah  packing dan sambil menunggu jalan turun dibuka, kita ngeriung di ruang tamu. Mengobrol,  bercerita, saling meledek dan terjadilah kehangatan dalam kebersamaan yang sangat kental.  Aku bahagia melihat wajah-wajah yang tertawa lepas dalam  kebersamaan, sekedar melepas rutinitas sehari-hari. Kebersamaan yang tulus, merupakan   hal terindah yang tercipta tanpa  kepalsuan.  
  
Nunggu dijemput alpard
Siapa kamu, siapa aku, siapa dia dan semua itu ngga ada!, yang ada hanya satu “kita”  yang ngga memandang  kaya atau miskin!  Kita berpegang erat dalam  jalinan  ikatan persaudaraan yang hakiki antar tetangga yang merupakan keluarga terdekat kita. Kebersamaan ini tidak sulit untuk dibentuk, hanya dibutuhkan ketulusan hati dan kelapangan  jiwa. Mari eratkan terus bekersamaan ini, semoga dapat menambah peserta yang dapat kita rangkul dengan penuh kebahagiaan.

berdesakan dg oleh-oleh di alpard menuju stasiun bogor
Tak terasa waktu yang ditunggu untuk turun telah tiba, dan alpard juga sudah terisi barang bawaan kita dan siap untuk berangkat. Selamat tinggal villa galunggung, dan cerita kebersamaan ini akan terus berlanjut dilain tempat dan lain waktu. 

Bismillahirohmanirohim..alpard mulai bergerak menuju stasiun bogor.  

Maaf  Mak-emak, aku sudah lama ngga menginjak stasiun bogor. Ternyata sudah bagus dan megah, sayangnya kita diturunkan terlalu jauh sama si sopir. Memang dekat kelihatannya, tapi karena harus memutar jalannya jadi jauh. Apalagi  dengan barang bawaan yang lumayan berat, keluar deh omelan kelelahan….hehehe….tapi ngga kapok kan?  Siip......sekali-kali backpackeran asyiik juga kan!

wajah2 bahagia naik commuter line
Ya ngga lah!  Kan sudah menentukan DC untuk next trip dengan penuh semangat. Jadi oranye dan hijau ya? Tapi maaf tahun depan aku mau ke eropah, ada yang mau ikut?.....ditimpuk alpukat deh aku….wkwkwkwk…

Duri-Poris CL
Selamat menikmati sensasi naik Commuter Line, naik dengan berebutan  dan ngga dapat duduk. Aku hunting di gerbong laki-laki, satu deret kursi aku minta penumpangnya untuk berdiri dan memberi duduk kepada para Oma....Dengan sigap tuh anak-anak cowok tanggung memberikan kursinnya. Thank alot guys!
Maaf ya guys..foto dipadatin biar banyak...hahaaha


Mendarat kita di Stasiun Poris, Tangerang



#ODOP18
 



Sabtu, 03 November 2018

JADILAH PENUMPANG SMART

Kami siap membantu Anda sampai ditujuan



Belakang ini semua mata tertuju  pada kecelakaan pesawat Lion di Tanjung Karawang.  Siapa saja memberikan pendapat dan menyebarkan berita,  juga  foto  atau video yang sering kali dipertanyakan kebenarannya.  Petugas yang berwenang sibuk  membantu agar segera dapat menolong para korban. Sementara  banyak orang yang tidak mengetahui tentang dunia penerbangan, juga ikut berkomentar  yang  kebanyakan ngawur (maaf).

Setiap ada kecelakaan pesawat,  dapat dipastikan membuat dunia seakan berhenti berputar.  Semua mata dan tenaga terfokus ke sana,  hal tersebut terjadi karena  banyak memakan korban.  Dan kejadiannya sangat jarang,  kemungkinananya   hanya 1 dari 1,2 juta.   Kita   tidak   mengetahui pengebabnya, sebelum  dilakukan penyelidikan secara menyeluruh. Sementara  masyarakat awam  berasumsi sendiri-sendiri. 

Latihan jika mendarat di air, dilakukan ditengah laut lepas
Kita ketahui bersama, pesawat udara adalah transportasi teraman di jagat ini. Namun  aman itu harus tetap dipertahankan dengan  mengikuti  prosedur  dengan baik,  bila tidak nyawalah taruhannya.  Para pekerja di pesawat  mempunyai kemampuan prima, dalam menjalankan tugasnya.  Mereka melalui seleksi   ketat dan pelatihan yang intensif.  Kenapa? Karena   tugas ini  sangat high  risk  atau resiko tinggi,  sehingga  mereka harus mempersiapkan  sebuah penerbangan dengan teliti dan akurat.

Pesawat yang terdiri dari  kokpit yang merupakan kewenangan pilot dan kabin  merupakan tanggungjawab  awak kabin.  Ada satu lagi tim yang bekerjasama dengan pilot adalah tehnisi pesawat. Dalam  jadwal   sebuah penerbangan komersial,  awak pesawat terdiri dari  Pilot yang terdiri dari Capt. Pilot dan Co. pilot. Ditambah awak kabin yang jumlahnya bisa 2, 4, 6 dan seterusnya sesuai  jenis pesawat yang digunakan dan tehnisi pesawat. 

Sebelum  penumpang  menaiki pesawat, ada tahapan yang harus dilakukan oleh masing-masing awak pesawat sesuai  SOP.  Istilahnya pre flight check, makanya  two hours before  awak pesawat yang akan  bertugas sudah harus tiba di bandara.  Karena sebelum pesawat siap seluruhnya, Capt. Pilot ngga akan meminta penumpang boarding.   
 
latihan dengan life raft (perahu karet)
Pilot mengecheck  pesawat dengan membaca log book, untuk mengetahui kondisi terakhir pesawat. Mengecheck  peralatan emergency di kokpit dan tentu mesin pesawat, bekerjasama dengan tehnisi. Setelah kondisi dinyatakan ok, maka tehnisi akan merelease pesawat tersebut untuk dapat terbang dengan menandatangani  log book pesawat tersebut.

Sementara para awak kabin tugas utama dan pertama adalah mengechcek alat emergency yang ada di kabin pesawat. Apakah masih bisa berfungsi, life vest lengkap ditempatnya masing-masing, Oksigen botol masih penuh dan ada ditempatnya, fire extinguishers  pada posisinya dan masih tersegel, kartu keselamatan lengkap di kantong kursi penumpang dan masih banyak lagi. Setelah itu baru mengecheck perbekalan makanan. Setelah semua selesai, lapor ke Captain. Kabin ready for boarding.
Kockpit crew focus menerbangan pesawat ke tempat tujuan, sementara kabin crew membantu penumpang  selama dalam perjalanan dan memberikan beberapa tata cara menggunakan beberapa alat emergency.   Semua penggunaan alat-alat emergency tersebut harus dibawah pengawasan awak kabin dan sesuai instruksi mereka. Sebaiknya sebagai penumpang memperhatikan saat pemberitahuan hal tersebut berlangsung.

Pintu darurat dgn escape cute (peluncuran)
 Saat ini banyak beredar  postingan di WA tentang peralatan emergency pesawat, sejak ada musibah pesawat Lion.  Ada baiknya diketahui, tapi yang perlu diingat bahwa peralatan tersebut digunakan setelah ada instruksi dari awak kabin dan dalan keadaan darurat.  Barang siapa mengambil atau memimdahkan life vest, akan dihukum sesuai undang-undang penerbangan.  Karena hal itu dianggap menghilangkan nyawa orang lain.

Gunakan selalu sabuk pengaman
Perhatikan announcement awak kabin saat akan take off dan landing.  

Sebelum take off dan landing, awak kabin menjelaskan langkah-langkah penyelamatan jika tiba-tiba terjadi keadaan darurat.  Namun kebanyakan penumpang mengabaikannya,  yang perlu diingat beberapa hal seperti :

1.   Kenakan sabuk pengaman, sebaiknya tetap digunakan selama dalam penerbangan jika Anda duduk.

2.   Tegakan sadaran kursi dan menutup meja kecil di depan Anda saat take off dan landing. Hal ini diperlukan, agar   tidak menghalangi jalan keluar Anda saat keadaan darurat terjadi.

3.     Membuka penutup jendela saat take off dan landing. Hal ini dimaksudkan, bila terjadi sesuai kita dapat melihat kondisi diluar.

4.  Matikanlah HP dan alat-alat elektronik lainnya selama dalam penerbangan, karena akan  mengganggu  sistim navigasi  dan alat  komunikasi pesawat.  

5.     Letakan barang kabin Anda di luggage bin, agar tidak menghalangi jalan keluar untuk evakuasi anda. Jika barang kabin yang dibawa terlalu besar, ada baiknya masukan ke dalam bagasi pesawat.

6.     Perhatikan pintu dan jendela darurat yang terdekat dengan tempat anda duduk. Dua area ini harus bebas dari barang dan anak-anak, ibu hamil, penyandang disabilitas  serta orang yang telah tua tidak diperkenankan duduk di area ini. Dalam keadaan normal jendela dan pintu tersebut dilarang
       menyentuh dan  membukanya,  karena   hanya digunakan saat keadaan darurat.

Jendela darurat
Semua yang diminta ini, bukan untuk kepentingan para awak pesawat yang sedang bertugas. Tapi untuk kepentingan bersama, dan memudahkan awak pesawat  mengevakuasi penumpang dalam keadaan darurat, agar berjalan lancar. Waktu  yang tersedia  untuk evakuasi   hanya 1,5 menit atau 90 detik,   penumpang  harus sudah keluar semua. Kok cepat banget sih, emang bisa?

“Bisa, karena itu ketentuannya dan telah dilatih. Setiap awak kabin akan membawa penumpang sesuai tangungjawabnya. Seorang  awak kabin bertanggungjawab terhadap 30-50 penumpang, maka jumlah awak kabin dalam setiap pesawat  sesuai  jumlah seat penumpang. Patuhi lah apa yang diminta awak kabin, terutama saat take off dan landing. Karena pada  saat tersebut  kondisi  yang perlu   diwaspadai terjadi kecelakaan pesawat terjadi  pada saat tersebut, di 8 menit setelah take-off dan 3 menit sebelum landing yang disebut dengan "Critical eleven".

MACAM KECELAKAAN

Dithcing (Landing on water)

Apabila  mendarat  di atas air,  pesawat dapat  bertahan diatas air selama  3 menit dan waktu tersebut dimanfaatkan untuk evakuasi.  Jalan keluar evakuasi di air lebih baik melalui   jendela darurat, karena posisinya lebih tinggi dari permukaan air.  Ikuti instruksi awak kabin dan tinggalkan barang bawaan Anda.

Kenakan life vest  dan kembungkan sesaat akan keluar. Kalau dikembung di dalam kabin,  akan menghambat  Anda   keluar.  Pada era kini pesawat sudah tidak lagi membawa life raft (perahu karet), tapi peluncur atau escape cute dapat berfungsi sebagai perahu karet bila mendarat di air.  Perahu ini berisi pompa, penawar air laut dan makanan kering/ biscuit.
Ditching

Mendarat di darat 

Bila terjadi pendaratan  darurat didarat, untuk evakuasi pintu keluar yang digunakan pintu darurat karena posisinya lebih rendah. Lepaskan sepatu high heels, Anda dapat turun melalui peluncuran. Sebisanya mengambil posisi berdiri saat sampai di tanah dan segera berlalu, agar tidak  terjadi benturan dengan   penumpang yang turun berikutnya. Larilah menjauh dari  pesawat, karena dikhawatirkan pesawat akan meledak.

Put off ur high heels before evacuate
Saat darurat  Anda akan dituntun lampu menuju pintu keluar , tapi perhatikan keadaan diluar sebelum meninggalkan pesawat.  Saat pesawat akan mendarat duduklah depan posisi aman, ketika awak kabin mengatakan “brase position” bungkukkan badan ke depan dan letakkan dada di atas paha dan kepala Anda di antara kedua lutut. Silangkan kedua pergelangan tangan Anda di depan betis bawah dan cengkeram kedua pergelangan kaki.


 
Salah satu posisi aman before impack
Bila keadaan darurat  terjadi, ada yang  sudah diketahui dahulu dan Captain memberikan briefing.  Awak kabin  dapat melakukan preparation before impack, sementara yang terjadi pada Lion air kemarin mungkin tanpa persiapan karena terjadi dengan cepat.

Saran

Bacalah kartu petunjuk keselamatan yang ada dikantong kursi di depan Anda  dan simak dengan baik intruksi keselamatan sebelum pesawat take off. Namun jika  mengabaikan instruksi yang disampaikan,   Anda  berarti   melewatkan informasi yang bisa jadi sangat penting jika terjadi kecelakaan.

Jangan lupa  pelajari cara membuka pintu dan jendela darurat, yang terdekat dengan  Anda.  Dan yang harus diingat, semua alat keselamatan yang ada  dipesawat, tidak boleh dipindahkan dari tempatnya dan penggunaannya  sesuai  instruksi dari awak kabin.

Jadilah penumpang pesawat yang smart  karena kepedulian Anda membantu  menyelamatkan penerbangan tersebut.

Larilah menjauh dari pesawat setelah evakuasi



#ODOP19