Senin, 05 Juli 2021

MEMILIH SEKOLAH

 

 

 

Memilih Sekolah 

 

Sekolah yang menjadi pilihan ku

Memilih sekolah buat anak memang bukan perkara mudah. Setelah menjalani pendidikan pertama di lingkungan rumah, tiba  saatnya  anak untuk bersekolah  agar mendapat  bekal pengetahuan, wawasan dan ketrampilan yang lebih luas sesuai tingkatan usianya.   

Sebagai ibu rumah tangga yg bekerja diluar rumah dari pagi hingga petang, membuat aku memilih sekolah yang muatan agamanya lebih banyak. Hal itu aku ambil dengan pertimbangan, menumbuhkan kemampuan beragama yang benar. Menurut aku pendidikan agama merupakan landasan dasar  bagi pencapaian tujuan pendidikan akhlak. 


 

Menurut aku pendidikan awal anak-anak dari TK sampai SMP, wajib bermuatan agama yang lebih besar. Untuk aku memang sudah  mengincar  sebuah sekolah swasta yang menyediakan  jenjang TK sampai SMP, setelah lulus SMP anak-anak boleh memilih sekolah negeri. Aku mencanangkan beberapa syarat penting untuk menentukan sekolah bagi anak-anaku, antara lain:

1.    Muatan agama lebih banyak

Aku merasa pendidikan dasar agama perlu ditekankan pada  anak sejak usia dini sampai tingkat SMP. Di rumah pun aku memasukan anak-anak ke Taman Pendidikan Al Quran dekat  rumah setelah pulang sekolah. Aku ingin anak-anak memiliki dasar agama, agar memiliki aqidah  kuat, berkarakter dan berakhlakul karimah.  Untuk itu selepas dari sekolah menengah pertama, anak-anak aku bebaskan untuk masuk ke SMA negeri.  Tentunya dengan syarat sekolah negeri unggulan, agar situasinya tidak terlalu beda jauh dengan sekolah yang ditinggalkan. 

2.    Kurikulum sekolah

Sudah setahun aku mengikuti dan bertanya tentang sekolah yang aku nilai sesuai dengan kriteria yang diperlukan. Kurikulum merupakan salah satu hal utama dalam mencari sekolah bagi anak-anak, dan  aku coba mencari informasi ke pihak sekolah. Alhamdulillah, kurikulum yang disampaikan sesuai dengan yang aku harapan. Muatan pendidikan agamanya porsinya cukup besar, bahkan ada kegiatan ekskul belajar membaca Al Quran dengan baik dan benar.

3.    Hubungan kemitraan yang baik dengan pihak sekolah

Aku ingin antara rumah dan sekolah bisa bekerjasama demi keberhasilan anak. Jadi aku menyerahkan anak ke sekolah, lalu lepas tangan begitu saja. Namun orang tua bisa bekerjasama dengan pihak sekolah, utamanya para guru dalam memberikan informasi perkembangan anak. Jalinan komunikasi yang baik antara guru dan orang tua menjadi begitu penting, sehingga aku atau guru dapat kapan saja memberikan informasi tentang perkembangan anak. Guru juga tidak sukan untuk meminta bantuan kepada orangtua tentang tujuan bersama yang akan dicapai dalam proses pembelajaran.  Hal ini diharapkan  orangtua dan guru memiliki cara pandang  sama tentang tujuan proses pembelajaran.

4.    Sarana dan prasarana sekolah

Sekolah itu merupakan rumah kedua bagi anak, sekolah yang baik menurut aku dapat memenuhi kebutuhan anak didiknya dan mereka nyaman didalamnya. Sekolah tersebut lengkap memiliki gedung sendiri, masjid, perpustakaan, sarana olahraga, taman yang terawat, alat peraga, sarana kesenian dan katin yang bersih.

5.    Sekolah memiliki tingkat pendidikan dari TK sampai SMP

Syarat berikutnya, sekolah memiliki jenang pendidikan dari TK sampai SMP. Hal tersebut aku perlukan agar tidak perlu repot mencari sekolah lagi saat naik ke  jenjang berikutnya.

6.    Lokasi sekolah

Lokasi sekolah juga menjadi pertimbangan yang perlu aku pikirkan. Sekolah tidak terlalu jauh dari rumah dan sejalan dengan rute yang aku lalui untuk berangkat ke kantor.  Aku dapat   mengantar anak-anak ke sekolah  saat akan berangkat ke kantor, dan pulang dengan jemputan sekolah. 

Syarat tersebut hanya ada di sekolah swasta yang sudah  aku incar, lokasinya tidak terlalu jauh dan semua sesuai dengan yang persyaratkan. Sekolah tersebut menjadi sekolah pertama bagi si Kakak dan juga adiknya.   

Aku bersyukur masa anak-anak ku sekolah, tehnologi belum sehebat sekarang. Gawai juga masih baru keluar dan belum ada akses ke internet. Aku salut  kepada orang tua terutama para ibu di era tehnologi  seperti saat ini. Apalagi di masa pandemi ini,  melihat bagaimana para orang tua berjuang  membantu  anak-anak yang belajar di rumah melalui online yang tentunya tidak mudah. 

 


Dunia bergerak begitu cepat, anak-anak telah melalui pendidikannya dengan baik. Si kakak selesai kuliah pada tahun 2007, sementara adik lulus tahun 2012 dengan predikat cum laude dalam waktu tiga tahun, dengan IPK nyaris sempurna. Alhamdulillah selesai kuliah dilanjut dengan bekerja dan sekarang telah memiliki kehidupan masing-masing.

Diakhir tulisan ini, aku bersyukur dapat memilih sekolah yang tepat bagi anak-anakku dan membekalinya dengan  ilmu yang baik dan semoga dapat bermanfaat bagi dirinya dan orang lain. 

 


 

Artikel ini diikutkan dalam Tantangan Artikel Pasukan Blogger Joeragan Artikel bulan Juni 2021 dengan tema “Memilih Sekolah”

Rabu, 09 Juni 2021

KEBERSAMAAN ITU MEMANG INDAH

Kebersamaan itu Memang Indah

Hotel Pullman

 

Sudah dua kali Idul Fitri kami tidak berkumpul bersama, begitu juga semua keluarga yang lain. Covid 19 telah memisahkan antar keluarga, kerabat, teman dan lainnya. Tanpa terasa sudah satu tahun pandemi ini melanda dunia, semoga cepat berlalu dan kita bisa hidup normal kembali. Namun untuk mengusirnya diperlukan kepedulian, kesadaran, kerja sama dan peran serta semua lapisan masyarakat. “jadi Jangan lupakan PROKES” untuk kepentingan kesehatan bersama.

Thanks for 2 drivers


Tapi pada kesempatan kali ini, kami bisa bisa sekedar melepas rutinitas dan stress untuk berhaha…hihihi bersama adik, kakak dan keponanakan.  Maaf kali ini hanya khusus emak-emak ajah hehehe…. Tau dunk gimana hebohnya kalau emak-emak denger slentingan berita mau jalan? Dari urusan makanan, dress code dan siapa aja temen di mobil jadi topik utama di WAG. Kita ga muluk-muluk juga mau  perginya, cuma mau kulineran dan cari tempat untuk spot berfoto ria.  

B'gaya abiiiz

 

Emak-emak dibawa ke tempat yang ada spot fotonya aja udah girang bener!. Apalagi udah dipamerin foto tempat-tempat yang bakal disambangin aja, udah siap lah dengan segala assesoris yang kudu dibawa. Biar keren kalau di foto, apa lagi ada DC. Isi lemari semua diaduk dah, biar dapat yang maching antara baju, sepatu, tas dan obat kewren…alias kaca mata…hahahaha. Emak-emak dilawan!.

Berawal dari ngobrol di WAG, akhirnya aku ditawaran kudu kulineran karena BB terjun bebas abis puasa dan kelelahan. Cepet bener responenya…..yang langsung difollow up Santi dan Ipit. Dengan iuran seratus rebo doang kita udah bisa maksi di tempat yang keren dan ke obyek wisata lainnya.  Biaya segitu free ongkos, karena ada donatur transportasi lengkap dengan supirnya….wkwkwk.. Ssstt…..sopirnya cuantik2, malah kita ditraktir baso segala…hehehe…

Panitia mengatur jadwal acara secara fleksibel.  tempat yang akan dikunjungi,  resto untuk maksi dan  tempat wisata lain yang mau disambangi dijalur pulang.   DC dan perlengkapan lainnya juga udah diinfo, tinggal menghitung hari dah.

Time to refreshing

 

Hari yang ditunggu akhirnya tiba, aku disusulin karena belum sampe dititik temu..hehehe. Sampe sana masih nunggu satu orang yang ga ada kabar, sementara dihubungin ga bisa.  Rombongannya  ditelpon ga ada yang diangkat,….hallooo… where are you guys?   Padahal waktu terus berlalu, walau akhirnya ada yang jawab setelah beberapa kali di telpon. Mereka udah nunggu dititik pertemuan…weallaaah..

Begitu kita lewatin dan ngasih tanda, ga ada yang respone karena asyiik main hp. Di telpon juga ga ada yang angkat…..refoot daah…hahaha. Hampir 15 menitan baru ada yang respone dan jalanlah kita, iring2an. Kita buka bekel dari rumah dah, isi perut ada arem2. the anget dll. Jalan udah mulai padat dan diujung jalan ada persimpangan, ke kiri arah taman safari dan ke kanan arah ciawi. Yang duduk dibelakang udah juling cari-cari mobil satunya dan udah ga keliatan ada dibelakang kita. 


 

Antrian panjang untuk keluar tol juga udah mengular, kita sabar menanti sambil jelalatan cari mobil satunya. Eee…tau2 ada kabar dia udah keluar told an protes ditinggal. Kalau ditinggal kenapa kita yang ada dibelakang yak…wkwkwkw….Panitia berpikir keras biar bisa nyusul tapi pake tangan orang lain. Naah…..gojeg jadi pilihan tepat untuk jemput dan memandu sampai ke Hotel Pullman. Bereees dah…..

Sejam lebih kita ngantri untuk keluar tol dan akhirnya bisa lepas dari antrian itu. Alhamdulillah…….dasar emak-emak solehah, keluar ternyata udah satu jalur  dan ditolong Pak Ogah nyebrang untuk masuk hotel Pullman. Muataab….tinggal nunggu babang gojeg nganter  mobil yang satu.

Resto Iron Bee

 

Akhirnya tuh babang gojeg nongol dan kita cuuzzz….ke taman bunga, jeprat-jepret dengan aneka gaya, pokoknya happy dah…. Setelah puas kita melincur ke dalam hotel untuk cari spot foto yang keren. Waah…ternyata tuh hotel 100 X luas lapangan bola..hahaha, guede bingit. Kita trobos sana-sini, naik turun tuh jalannya cuma buat f-o-t-o. Tapi emang keren bingit pemandangan tuh hotel, bahkan ada sawahnya segala. Sampe ada yang ga tahan liat pisang tanduk gelatungan, diparanin deh dan pulang nenteng 2 tas plastik lumayan gede.,,,hihihi.


 

Puas main di hotel dan perut udah mulai keroncongan, kita cuuz lagi ke  Iron Bee Resto. Setelah menyusuri jalan yang cukup untuk dua mobil tapi kudu gentian, akhirnya sampe deh. Liat saung lesehan diatas dengan bantal-bantal gede, glosor deh kita sambil nunggu makanan datang. Tapi berhubung udah laper bingit, sambil nunggu pesanan datang, kita sikat dulu bekel sarapan yang masih tersisa. Ada gorengan, bihun goreng, arem2 dan buah yang ludes dalam sekejap.


 
Ikan duyung b,gaya

Udah kekenyangan, ketiup angin sepoi-sepoi diatas bantal pula, otomatis mata merem melek minta istirohat. Pada glosor deh, malah satu supir tepar pules kekenyangan, apa kecapean? Tau dah ga jelas, soalnya antara kenyang dan lelah beda tipis lah…wkwkwk

Resto besar begini  musolahnya kuacil pake bingit, cuma muat buat dua orang aja. Apalagi kalau yang salat Nita sama Emi, penuh dah tuh musolah…hahaha.

Primadonanya...ups.

 

Setelah cukup leyeh-leyeh dan melepas lelah da nisi perut, kita jalan lagi dengan tujuan pulang lewat sentul dan mampir ke obyek wisata disekitarnya. Naah….dapat deh obyek wisata baru katanya di babakan madang. Kedatangan kita disambut lagu dangdut dan kita gatal kan kalau ga goyang. Sampe yang pake tongkat aja gam au ketinggalan tuh asyiik goyang…..tariiiik mang!!!.

Poll gayanya

 

Wisata tersebut berupa kali dengan batu-batu besar dan pengunjung dapat berenang. Kita dapat menyewa saung untuk duduk-duduk seharga dua puluh ribu sampe lima puluh ribu kalau ditambah tiker. Kita dapat turun ke kali, walau airnya deres tapi hanya sebetis orang dewasa atau hanay duduk-duduk disaung sambil mendengarkan organ tunggal di sebuah panggung kecil atau kulineran. Jam 17.10 menurut jam tangan aku, rombongan angkat kaki untuk pulang dengan pesan “Kalau ada tukang bakso atau mie ayam yang enak kita makan dulu”  hehehehe….muantab kan!!.

Makan bakso kitah

 

Perut udah keisi bakso disekitaran sentul, mare kita pulang. Kita berpisah begitu masuk tol. Mobil satu menuju arah lenteng agung, nganter Ibu Suri dan asistennya. Mobil kedua nganter Inces ke bintaro dan sampai jumpa di perjalanan berikutnya. Kapan? Doain aja ada donatur yang biayain…wkwkwkw

 

 #happy2barengadikkkkeponakan

#hotelpullmanciawisentul

#Makasihguys&sorry

 

 

Senin, 31 Mei 2021

UDANG KEJU PANGGANG

Udang Keju Panggang

 


Salah Satu menu kesukaan anak-anak adalah  “Udang Keju Panggang”  yang sering aku buat. Sebenarnya resep tersebut  aku dapat dari si bungsu yang dikirim via japri ke ig ku, depan pesan: “Mama buatin seperti ini.” 

Udang merupakan salah satu makanan kesukaan anak-anak, setiap anak jatahnya ½ kg udang.  Biasanya aku mengolah udang menjadi udang goreng tepung, udang saos padang, udang asam manis, udang saos tiram dan udang balado. Kali ini boleh lah dicoba, buatnya tidak terlalu sulit dan bahan lainnya tersedia juga.

Pertama dicoba, anak-anak suka banget dan seminggu sekali harus tersedia di meja. Apalagi kalau akhir minggu si Kakak akan menginap di rumah, pasti pesan dibuatkan menu tersebut. Tapi sudah tidak cukup dengan 1 kg udang, karena istrinya kakak juga suka. 


 

Pada puasa yang lalu, seperti biasa aku menanyakan ke Kakak dan istrinya. Nanti sore mau dibuatkan apa untuk lauk buka puasa, karena si juragan minta goreng ikan bawal dengan sambal kecap. “ya sudah sama saja dengan Papa,” jawab Kakak dan istrinya. Berhubung Ade ngga suka ikan bawal, aku tawarkan udang.

“Untuk buka udang keju panggang dan sahurnya udang goreng tepung, Ma.” Pesannya sebelum berangkat ke kantor. Udang ½ kg aku bagi dua, ¼ untuk dibuat goreng tepung dan sisanya udang keju panggang.

Saat berbuka puasa, kita hanya berempat, karena si kakak belum pulang kantor. Ade tidak menghabiskan udangnya, masih tersisa sepuluh ekor dan tidak ada yang memakan. Setelah itu ada kejadian lucu yang membuat kita tertawa. Saat si kakak pulang, kita sedang bermain dengan si kecil sambil mengobrol.

Istri si kakak menidurkan anaknya dan aku bersiap untuk salat taraweh. Kakak sempat bertanya, apakah udangnya boleh dimakan?.  Aku mengangguk, karena sahur Ade minta udang goreng tepung. Habislah sisa udang tersebut oleh kakak.

Sepulang taraweh, istri kakak yang ketiduran saat menina bobokan si kecil menanyakan sisa udang tersebut.  “Sudah abis dimakan kakak,” dengan raut wajah kesal dia  kembali ke kamar.  Dia protes sama kakak karena sudah menghabiskan udang.

“Tadi waktu buka kenapa ngga dimakan? Tanyaku.

“Aku sudah kenyang dan rencananya abis isya baru mau dimakan”

Pecahlah tawa ku dan yang lain.

“Ya..sudah nanti mama bikini lagi.”


 

Memang biasanya menu tersebut menjadi rebutan anak dan menantu. Padahal kalau buat biasanya sudah aku pisah di tiga tempat, masing-masing ½ kg perorang. Mereka kalau makan udang tersebut sambil mengobrol, karena makannya setelah selesai makan nasi dengan lauk lain. Udang keju panggan merupakan menu kesukaan anak dan menantu disamping rajungan saos padang atau sop iga.

Biar tidak ada keributan kembali, aku buat kembali udang keju panggangnya di hari sabtu.   Jadi semua ada di rumah dan bisa langsung makan bersama. Bahan-bahan yang diperlukan, sebagai berikut:

1,5 kg udang cukup besar

30 siung bawang putih

3-4 sendok makan mentega

30 grm keju diparut

½ sdt lada bubuk

½ sdt royko/kaldu bubuk

Garam

½ jeruk nipis.

Sambal Bangkok atau saos sambal.

Cara membuat:

Bersihkan udang, buang kumis dan kotoran di kepala. Biarkan kulitnya dan belah punggung udang, lalu beri garam dan perasan jeruk nipis. Diamkan selama 15 menit, lalu cuci bersih.

Bahan isi: cincang bawang putih, letakan di mangkuk dan campur dengan mentega, keju, lada dan royko. Lalu aduk rata.

Isi punggung udang dengan bahan isi sampai habis, lalu susun di happy call atau loyang bila menggunakan oven. Panggang selama 10-15 menit, lalu angkat dan siap dihidangkan dengan cocolan sambal Bangkok atau saos sambal.

Artikel ini dibuat untuk memenuhi tantangan Pasukan Blogger Joeragan Artikel bulan (Mei) 2021, tema “Resep Masakan”